Archive for the ‘Sharing’ Category

Masihkah Kau Bersepeda Ke Kampus Jika Menempuh 100km?? My Bike To Campus Experience

Saturday, October 13th, 2012

by AnanDa RanRanz Pratika on Saturday, October 13, 2012 at 10:17am

Udara pagi masih terasa sejuk kala itu, mentari pagi menunjukan sinar yang begitu mesra, sawah sawah yang menguning di pinggir jalan menghiasi pemandangan jalan raya teras solo – semarang. Dengan backpack dipunggung yang berisi laptop dan teman temanya, serta beberapa buku tebal tentang algoritma dan java. Bebarapa buku yang tidak muat dan photocopian makalah pun terpaksa di tali diboncengan. Kukayuh sepedaku sedang – sedang saja, menikmati udara pagi dan jalanan yang masih tidak terlalu ramai oleh mobil dan motor juga bus truk yang biasa lalu lalang. Sesekali kulihat mobil bak pengangkut sapi bersliweran, dan terkadang beberapa pengendara sepeda lain dengan kecepatan tinggi pun menyalip namun hasrat untuk kebut – kebutan itu kutahan, karena tujuan kita berbeda. Mungkin mereka akan gowes ke pengging. Sedangkan aku harus mengayuh sepedaku untuk sampai di kampus. Yep namaku adalah ranz, ananda ranz  pagi itu ritual gowes ku adalah bike to campus. Gowes dari rumah ku yang terletak di laweyan solo, menuju kampus tercintaku yang terletak di jalan imam bonjol semarang.

di Boyolali

di jalan

Dari solo ke semarang Gowes??? Itu juga yang pernah ditanyakan oleh dosen dan teman sekelasku :D “memang tidak capek?” well ya biasa capek, kalau capek tinggal naik bus :p jawabku santai. Ya aku memang suka bersepeda, pertama kali kuputuskan untuk bersepeda pulang pergi dari rumah ke kampus adalah ketika pada tanggal 2 februari 2012, saat aku baru pertama kali masuk kuliah. Kala itu aku memang secara spontan berniat untuk gowes ke semarang dengan sepeda lipat tua ku, meski frame dari besi dan ban Cuma 16′ dan single speed. Ternyata mampu menngantarku selamat sampai semarang bahkan kembali gowes ke solo meski harus dihadang dengan hujan deras.

hujan deras

Sepeda lipat?? Kenapa tidak memakai MTB atau Road bike biar lebih ringan untuk dikayuh, biar bisa ngebut dan lebih cepat sampai? Pernah ada yang menyarankan itu, tapi waaah kalau Cuma butuh ngebut dan cepat mending aku naik bus saja kesemarang, Cuma 20ribu patas AC empuk dan hanya perlu 2 jam 30 menit sampai 3 jam untuk sampai kesemarang ha ha ha ha ha … Sedangkan kalau gowes aku membutuhkan waktu sekitar 6 jam :D aku memilih sepeda lipat karena memang aku tida butuh untuk kecepatan tinggi, alasan aku suka bersepeda adalah agar aku bisa menikmati jalan yang kulalui, melihat hal yang tidak terlihat ketika aku naik bus/motor atau kendaraan lain dengan kecepatan tinggi.

Candi Ngempon

Yaa selama aku gowes ke semarang ternyata aku menemukan tempat, tempat menarik untuk dikunjungi meski untuk itu aku harus memutar jauh :D seperti candi ngempon yang terletak di pringgapus yang orang semarang pun tidak banyak yang tahu. Juga dengan bersepeda aku bisa mampir ke Museum kereta ambarawa yang terletak diambarawa. Yaa banyak pengalaman unik saat aku bersepeda memang bahkan ketika aku hendak ke kampus gowes solo – semarang aku tersesat ke gedong songo :p yaa waktu itu aku berniat mampir ke Goa Maria yang terletak di kerep ambarawa, namun ternyata aku tersesat hingga membawaku sampai ke candi Gedong songo bandungan. :D ahahahaha. Bukan hanya sepeda lipat shaun (dahon dabike 16′) ataupun pockie(pocket rocket 20′) yang sering kubawa gowes terkadang aku pun gowes menggunakan BMX ku :p ahahahahaha

Museum Kereta Api Ambarawa

tersesat sampai Gedong Songo

Bus patas Solo – Semarang saja Cuma 20ribu rupiah kalau gowes bukanya lebih mahal?? Well memang target ku ketika gowes kekampus harus tidak boleh melebihi 20ribu rupiah, paling aku bawa bekal air mineral dari rumah dan roti. Agar tidak perlu cari sarapan atau jajanan di luar. Medan solo – semarang bagiku lebih bersahabat daripada semarang – solo. Saat gowes dipagi hari dari solo sampai salatiga masih didukung cuaca pagi yang sejuk namun keluar dari salatiga hadeeeh panasnya gila. Dari solo – ke boyolali memang jalannya menanjak halus sejauh 25kilometer sampai terminal boyolali dan setelah itu akan roling. Namun bagiku setelah melewati terminal bawen. Jalanan lebih nikmat karena banyak nya turunan (meski turunan gilak :P ) namun jika dari semarang, untk keluar dari semarang sendiri sudah disuguhi tanjakan gilak mulai mau lewat manapun tanjakan nya gilak dan tentu Gombel akan menjadi menu utama.

spot foto favorit

di kampus

Selama ini untunglah tidak pernah ada masalah dengan sopir truk dan bus, asal kita saling mengerti saja. Aku selalu gowes mepet garis aman putih dikiri jalan. Dan begitu kudengar deru mesin dari belakang aku akan pelan pelan pindah kebadan jalan, sehingga bus dan truk tidak perlu membunyikan klakson mereka. Terkadang mereka justru berterimakasih dan memberi semangat :D justru para pengguna mobil pribadi lah yang sering membuatku geram.

Tugumuda Semarang

Jendral Sudirman Salatiga

Banyak tempat – tempat yang ternyata bisa dikunjungi sepanjang perjalanan solo -semarang, dan aku masih belum mampir kesemua tempat tersebut mabe next time, tapi tentu saja tempat photo favorit adalah pabrik teh ternama yang terletak di ungaran :D . Well begitulah selama aku masih bisa dan masih kuat, aku akan selalu mencoba bersepeda ke kampus meski jaraknya lebih dari 100km. Kalaupun capek toh tinggal berhentiin bus hijau favorit,  lipat sepeda dan duduk santai di jok ber AC hahahahaha ….